Peningkatan Pembelajaran Sosiologi Melalui Model Partispatif Berbasis Poster di Kelas X SMA Negeri 1 Polanharjo Klaten

Subakri

Abstract. This research aims to describe: the improvement of the social interaction conceptual comprehension and to des-cribe the changes of the student behaviour positively after get-ting the application of the participative learning model which has the poster basis on Sociology learning. The research was done in X class of the State Senior High School (SMA) in Po-lanharjo which has 40 students. The result of the research in-dicates that the comprehansion of the student social interac-tional conception in the first cycle reaches 70% and increases 5% in the second cycle becomes 76%. The learning complete-ness target in the first cycle has not been reached because it is only under 75%, whereas in the second cycle has been able to be reached that is 76% or 1% beyond the prior target.

Kata kunci: pembelajaran Sosiologi, interaksi sosial, pem-belajaran partisipatif, portofolio.

Materi pembelajaran Sosiologi di Sekolah Menengah Atas (SMA) pada Jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) kelas X berkai-tan dengan telaah mengenai interaksi sosial dengan segenap variasi-nya yang disajikan secara terpadu, sehingga para siswa dituntut me-nguasai konsep interaksi sosial secara menyeluruh. Tuntutan demiki-an ini membebani siswa yang umumnya merasa kesulitan untuk seka-ligus menguasai konsep-konsep interaksi sosial tersebut. Pemahaman sosiologi menuntut aspek kognitif yang cenderung verbal dan serba abstrak bagi para siswa, karena berbasis kehidupan sosial secara uni-versal dengan pembahasan secara teoritis.

Apabila kenyataan tersebut dibiarkan berlarut-larut tanpa ada upaya untuk meningkatkan pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajaran Sosiologi akan berdampak lebih luas, diantaranya; (1) siswa akan semakin takut, menjauhi dan malas belajar sosiologi; (2) siswa semakin kesulitan memahami konsep interaksi sosial, khusus-nya dalam pembelajaran antropologi; (3) guru mengalami kesulitan dalam mentransfer sejumlah konsep interaksi sosial dalam pembela-jaran sosiologi kepada siswa; dan (4) suasana kelas tidak kondusif se-hingga proses Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) menjadi terhambat.

Memperhatikan asumsi dan realitas di atas, menarik untuk me-nyimak kembali proses pembelajaran Sosiologi sebagai usaha pening-katan pemahaman konsep interaksi sosial dengan tindakan kelas ya-itu dengan menambah variasi model pembelajaran yang menarik dan menyenangkan. Banyak variasi model yang menarik dan menyenang-kan sebagai pilihan untuk ditetapkan sebagai alternatif pemecahan masalah ini, namun tentunya harus mengacu pada kemanfaatan dan ketepatan model pembelajaran itu sendiri yang dapat melibatkan sis-wa secara aktif, meningkatkan gairah belajar dan tanggung jawab sis-wa secara individu maupun kelompok (Meier, 2000; Soenarya, 2000; Muhibbin, 1995; Semiawan, dkk., 1985)

Pembelajaran partisipatif adalah KBM yang menekankan bah-wa peserta didik memiliki kebutuhan belajar, memahami teknik-tek-nik belajar, dan berperilaku belajar yang akhirnya timbul interaksi e-dukasi antara siswa dengan siswa dan siswa dengan guru (Porter & Hernacki, 2000; Sudjana, 2001).

Unsur kegiatan pembelajaran ditandai dengan adanya upaya disengaja, terencana, dan sistematik yang dilakukan oleh seorang gu-ru untuk membantu siswa dalam melakukan kegiatan belajar menga-jar. Kegiatan pembelajaran partisipatif didasarkan atas prinsip-prinsip belajar yaitu: (1) berangkat dari kebutuhan belajar (Learning needs based), (2) berorientasi pada tujuan belajar (goals and objectives oriented), (3) belajar berdasarkan pengalaman (experiential lear-ning), (4) berpusat pada peserta didik (participant centered). Prinsip pembelajaran partisipatif adalah bertahap dan berkesinambungan, de-ngan proses pemberdayaan (empowering process) dan berorientasi ke masa depan. ( Borich, 1988; Sudjana, 2001).

Perbaikan pembelajaran yang berkesinambungan melalui re-fleksi diri terhadap pembelajaran yang telah dilakukan dan pening-katan kemampuan untuk memecahkan masalah-masalah kelas meru-pakan peningkatan profesionalisme seorang guru. Guru tidak cukup menyediakan bahan-bahan pelajaran untuk dihafal dan kemudian diu-kur tingkat penguasaannya, tetapi lebih dari itu guru harus meren-canakan, memimpin dan menilai proses belajar dalam berbagai bi-dang pelajaran untuk tumbuhnya berbagai sikap, kemampuan dan ke-terampilan pada berbagai bidang kehidupan (Usman, 1996; Wilis, 1989).

Poster  adalah suatu media dalam bentuk visual diam tidak di-proyeksikan, yang sifatnya mandiri. Sebagai bentuk visual poster ha-rus dapat dilihat dengan jelas oleh mata pembaca, menarik dan mu-dah dipahami dengan bahasa yang sederhana. Sebagai media komuni-kasi yang sifatnya mandiri, poster harus bersifat informatif sehingga secara mandiri dapat berkomunikasi memberikan pesan kepada pem-bacanya tanpa harus ada seseorang yang menjelaskan. Poster merupa-kan bagian dari alat bantu pandang yang dikenal sebagaivisual aids.Visual Aids adalah teknik pembelajaran dengan penggunaan alat bantu pandang yang berupa gambar, poster, diagram dan leaflet (Meier, 2000; Sudjana, 2001). Pembelajaran dengan alat bantu pandang ini dapat mendorong dan menambah kegairahan belajar bagi para siswa dan dapat meningkatkan daya khayal untuk menimbulkan minat daya cipta, keterampilan dan pengetahuan sehingga suatu konsep menjadi lebih efektif dalam kegiatan belajar. Aktivitas belajar yang dirancang dengan permainan dalam model pembelajaran partisipatif berbasis poster memungkinkan siswa dapat belajar dengan rileks tanpa terte-kan disamping menumbuhkan keterampilan, rekreatif, daya khayal, tanggung jawab, kerja sama, persaingan sehat, dan keterlibatan ke-lompok belajar.

Model pembelajaran partisipatif berbasis poster merupakan tin-dakan pemecahan yang diusulkan dalam upaya meningkatkan pema-haman konsep interaksi sosial khususnya dalam pembelajaran sosio-logi di kelas X SMA Negeri 1 Polanharjo tahun 2004/2005.

Masalahnya adalah benarkah dengan model pembelajaran par-tisipatif berbasis poster, dapat meningkatkan pemahaman konsep in-teraksi sosial khususnya dalam pembelajaran Sosiologi di kelas X  SMA Negeri 1 Polanharjo? Bagaimana perubahan tingkah laku yang menyertai peningkatan pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajaran Sosiologi para siswa setelah diterapkannya model pem-belajaran partisipatif berbasis poster?

Penelitian ini bertujuan untuk: (1) mendeskripsikan peningkat-an pemahaman konsep interaksi sosial khususnya siswa kelas X SMA Negeri 1 Polanharjo dalam pembelajaran Sosiologi; dan (2) mendeskripsikan perubahan perilaku siswa yang positif setelah men-dapat pembelajaran Sosiologi dengan penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster.

METODE

Subjek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XA SMA Ne-geri 1 Polanharjo tahun pelajaran 2004/2005 yang berjumlah 40 sis-wa, terdiri atas 19 siswa putra dan 21 siswa putri. Pemilihan kelas XA berdasarkan pertimbangan bahwa ketika dilaksanakan pretes ke-mampuan penguasaan konsep interaksi sosial, kelas XA ini memiliki persentase tertinggi bagi siswa yang kurang penguasaannya, diban-dingkan dengan kelas lain secara paralel.

Variabel dalam penelitian ini meliputi variabel bebas dan va-riabel terikat. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah model pem-belajaran partisipatif berbasis poster, sedangkan variabel terikat da-lam penelitian ini adalah meningkat tidaknya kemampuan penguasa-an konsep interaksi sosial dalam pembelajaran sosiologi.

Pengumpulan Data

Data penelitian yang dikumpulkan pada penelitian ini meliputi data tes dan data non tes. Data tes dikumpulkan dengan seperangkat alat tes, yang kemudian hasil tes ini dikategorikan ke dalam lima ka-tegori tingkat kepahaman, yaitu: Sangat paham, Paham, Sedang, Ku-rang, dan Tidak Paham. Data non tes dikumpulkan dengan observasi, wawancara langsung, dan jurnal pengamatan pembelajaran. Data non tes ini dimaksudkan untuk menggali informasi lebih mendalam ten-tang tanggapan siswa terhadap model pembelajaran partisipatif ber-basis poster. Apakah model pembelajaran partisipatif berbasis poster ini cukup menarik, cocok atau tidak bagi mereka.

Teknik Analisis Data

Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini ada-lah teknik deskriptif. Untuk data kuantitatif yang diperoleh dari hasil tes yang telah terkumpul ditabulasi, diringkas, dihitung persentase-nya. Selanjutnya data tersebut disajikan dalam tabel-tabel, dan ke-mudian dideskripsikan secara naratif makna dari data tersebut. Se-dangkan data kualitatif hasil observasi, wawancara, dan penyelidikan melalui jurnal, dideskripsikan secara naratif sesuai dengan pengamat-an langsung oleh peneliti.

Data kuantitatif dan kualitatif ini dikaitkan, yang kemudian digunakan sebagai dasar untuk mendeskripsikan keberhasilan pene-rapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster, yang ditandai dengan meningkatnya pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran Sosiologi secara klasikal, dan perubahan ting-kah laku yang menyertainya.

Desain Penelitian

Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK) yaitu pe-nelitian dengan berbasis pada kelas. PTK dilaksanakan dalam bentuk proses pengkajian berdaur 4 tahap yaitu: (1) merencanakan, (2) mela-kukan tindakan, (3) mengamati (observasi), dan (4) merefleksi, (Pri-yono, 1999; Soenarya, 2000).

Dalam penelitian ini, tindakan penelitian dilakukan dalam dua siklus. Pada setiap siklus dilakukan pengkajian yang berdaur 4 tahap tersebut yaitu: merencanakan, melakukan tindakan, mengamati, dan merefleksi.

Siklus I bertujuan untuk mengetahui tingkat pemahaman kon-sep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran Sosiologi, yang kemudian digunakan sebagai bahan refleksi untuk melakukan tinda-kan pada siklus II. Siklus II dilakukan untuk mengetahui peningkatan pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran sosiologi setelah dilakukan  perbaikan terhadap pelaksanaan pembe-lajaran yang didasarkan pada refleksi siklus I.

HASIL

Hasil penelitian diperoleh dari tindakan pada siklus I dan si-klus II. Hasil tersebut berupa hasil tes dan nontes. Hasil tes berupa evaluasi pemahaman konsep interaksi sosial, sedangkan non tes beru-pa hasil observasi, wawancara dan jurnal.


Hasil Tes Siklus I

Setelah diadakan tes tertulis pemahaman konsep interaksi so-sial yang terfokus pada aspek penguasaan konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran Sosiologi, diperoleh hasil seperti terlihat pada Tabel 1 berikut.

Tabel 1 Skor Pemahaman Konsep Interaksi Sosial Hasil Tes I dalam Pembelajaran Sosiologi

No Skor Jumlah Responden % Kategori
123

4

5

32.0 – 40.024.0 – 31.916.0 – 23.9

8.0  – 15.9

0.0  –  7.9

5276

2

0

12.567.515.0

5.0

0.0

Sangat PahamPahamSedang

Kurang Paham

Tidak Paham

Jumlah 40 100

Berdasarkan Tabel 1 di atas dapat diketahui bahwa pada pem-belajaran sosiologi tingkat pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster pada siklus I diperoleh hasil: (1) dari 40 siswa yang diteliti ada 5 siswa yang telah mencapai kategori sangat paham yang berarti sebesar 12.5%; (2) kategori paham sebanyak 27 siswa atau sebesar 67.5%; (3) kategori sedang sebanyak 6 siswa atau sebesar 15%; dan (4) kategori kurang  sejumlah 2 siswa atau sebesar 5%. Secara klasi-kal sebagian besar siswa yakni sebanyak 27 siswa atau sebesar 67.5% menempati kategori paham, skor rata-rata klasikal adalah 28.27 yang juga berada pada kategori paham. Jika skor maksimal 40, skor rata-rata siswa 28,27 berarti berada pada kategori paham  yang jika diper-sentase mencapai 71%.

Hasil Nontes Siklus I

Hasil nontes mencakup hasil yang diperoleh dari observasi, wawancara dan jurnal. Hasil observasi menunjukkan bahwa pembel-ajaran Sosiologi dengan penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster menunjukkan antusias yang cukup tinggi bagi siswa, suasana proses belajar tampak hidup dan kondusif. Siswa lebih aktif dalam mengikuti kegiatan penerapan media visual aids karena mera-sa menjadi bagian suatu kesibukan kolektif. Ada 6 siswa atau 15% yang terekam suka berbincang-bincang saat proses belajar berlang-sung sehingga saling mengganggu dan agak lambat. Disamping itu ada 2 siswa atau 5% yang bersikap pasif bahkan acuh tak acuh atau asal ikut masuk kelas. Namun demikian sebagian besar siswa yaitu 32 atau 80% sangat aktif dan serius dalam mengikuti proses pembela-jaran partisipatif berbasis poster.

Dari wawancara yang ditujukan pada 40 siswa diperoleh infor-masi bahwa 26 siswa atau 65% menganggap bahwa model pembela-jaran partisipatif berbasis poster ini baru pertama kali dilakukan, dan dianggap mempermudah penguasaan konsep interaksi sosial dalam pembelajaran Sosiologi bagi para siswa. Akan tetapi ada 7 siswa atau 17.5% yang menyatakan bahwa penerapan model pembelajaran parti-sipatif berbasis poster sangat sederhana dan terkesan seperti gambar mainan. Sisanya yang berjumlah 7 siswa atau 17.5% lebih memilih tidak berkomentar apapun.

Data jurnal menunjukkan bahwa model pembelajaran par-tisipatif berbasis poster disambut baik oleh sebagian besar siswa yaitu 34 siswa atau 85% menunjukkan reaksi positif. Disamping itu 30 siswa atau 75% menyatakan bahwa model pembelajaran partisi-patif berbasis poster sangat tepat untuk meningkatkan pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajaran Sosiologi.

Hasil Tes Siklus II

Hasil tes pada siklus kedua telah menunjukkan perkembangan pemahaman interaksi sosial yang cukup menggembirakan. Hasil tes pada siklus II ini dapat dilihat pada Tabel 2.

Dari Tabel 2 dapat diketahui bahwa pembelajaran pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajran Sosiologi, dari 40 siswa yang diteliti ada 10 siswa atau 25% yang telah mencapai kategori sangat paham, sedangkan kategori terbanyak adalah paham sebanyak 25 siswa atau sebesar 62.5%. Untuk kategori sedang seba-nyak 5 siswa atau sebesar 12.5% dan tidak seorang siswa pun yang masuk  kategori kurang. Dengan menerapkan cara perhitungan yang telah diuraikan pada bagian teknik analisis data, diperoleh data skor rata-rata tingkat pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembela-jaran Sosiologi sebesar 30.47. Jika skor maksimal 40, skor rata-rata 30.47 berarti berada pada kategori paham, yang jika dipersentase mencapai 76%.

Tabel 2   Skor Pemahaman Konsep Interaksi Sosial Hasil Tes II da-lam Pembelajaran Sosiologi

No Skor Jumlah Responden % Kategori
123

4

5

32.0 – 40.024.0 – 31.916.0 – 23.9

8.0 – 15.9

0.0 –   7.9

10255

0

0

25.062.512.5

0.0

0.0

Sangat PahamPahamSedang

Kurang Paham

Tidak Paham

Jumlah 40 100

Hasil Nontes Siklus II

Hasil observasi pada siklus II menunjukkan bahwa pembela-jaran sosiologi dengan penerapan model partisipatif berbasis poster ternyata menunjukkan antusias yang tinggi bagi siswa, suasana prak-tek tampak makin hidup dan makin kondusif. Siswa lebih aktif dalam partisipasi mengikuti kegiatan proses belajar karena merasa menjadi bagian suatu kesibukan kolektif. Ada 2 siswa atau 5% yang terekam suka berbincang-bincang saat proses pembelajaran berlangsung. Se-mentara itu masih ada seorang siswa atau 2.5% masih bersikap pasif. Dengan demikian sebagian besar siswa yaitu 37 atau 92.5% sangat aktif dan serius dalam mengikuti proses pembelajaran Sosiologi dengan penerapan model partisipatif berbasis poster.

Dari wawancara yang ditujukan pada 40 siswa diperoleh infor-masi bahwa 32 siswa atau 80% menganggap model pembelajaran partisipastif berbasis poster ini baik sekali dilakukan, dan dianggap mempercepat penguasaan pemahaman konsep interaksi sosial para siswa. Akan tetapi masih ada 2 siswa atau 5% yang menyatakan bah-wa penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster sangat sederhana dan terkesan seperti gambar mainan. Sisanya yang berjum-lah 6 siswa atau 15% lebih  memilih tidak berkomentar.

Data jurnal menunjukkan bahwa model pembelajaran dengan penerapan model partisipatif berbasis poster disambut baik oleh se-bagian besar siswa yaitu 35 siswa atau 87.5% menunjukkan reaksi positif. Disamping itu 32 siswa atau 80% menyatakan bahwa model pembelajaran partisipatif berbasis poster sangat tepat untuk mening-katkan pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajran Sosio-logi para siswa kelas X SMA.

PEMBAHASAN

Pembahasan akan meliputi hasil tes dan nontes yang telah di-peroleh dari penelitian pada siklus I dan II. Hasil tes berupa skor tingkat pemahaman konsep interaksi sosial para siswa setelah pene-rapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster. Sedangkan ha-sil nontes berupa perilaku dan sikap siswa yang diperoleh melalui observasi, wawancara, dan jurnal.

Hasil tes yang terfokus pada aspek peningkatan pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran Sosiologi, pa-da siklus pertama hanya ada 5 siswa yang mencapai kategori sangat paham, sedangkan pada siklus kedua ada 10 siswa yang tercatat mampu mencapai kategori sangat paham. Siswa yang berkategori pa-ham sebanyak 27 siswa atau 67.5% pada siklus pertama menjadi 26 siswa atau 65% pada siklus kedua. Untuk kategori sedang pada siklus pertama ada 6 siswa atau 15% menjadi 5 atau 12.5% pada siklus ke-dua. Siswa yang berkategori kurang pada siklus pertama ada 2 siswa, sedang pada siklus kedua tidak ada. Secara umum rata-rata hasil tes pada siklus pertama dan kedua tetap pada kategori paham, tetapi dili-hat dari skor mengalami kenaikan sebesar 2,0 dari jumlah 28.47 men-jadi 30.47. Dengan hitungan persentase, kenaikan itu adalah sebesar 5% dari 71% menjadi 76%.

Secara klasikal pemahaman konsep interaksi sosial para siswa dalam pembelajaran sosiologi pada siklus pertama mencapai 71% dan meningkat 5% pada siklus kedua menjadi 76%. Pada siklus per-tama target ketuntasan belum tercapai karena masih di bawah 75% sedang pada siklus kedua telah dapat dilampaui yakni 76% atau satu persen di atas target yang dicanangkan sebelumnya.

Dari model pembelajaran Sosiologi berbasis poster ini, terlihat bahwa terdapat peningkatan pemahaman interaksi sosial. Dengan de-mikian model ini merupakan salah satu model yang dapat dijadikan sebagai pegangan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran Sosio-logi khususnya pokok bahasan interaksi sosial. Model pembelajaran ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh Mulyasa (2002) dan Sudja-na (2001) bahwa perlu mengaktifkan siswa dalam pembelajaran, yang cocok dengan tuntutan kurikulum berbasis kompetensi.

Dari hasil observasi, wawancara dan jurnal diketahui bahwa ada 6 siswa atau 15% yang terekam suka berbincang-bincang saat pro-ses pembelajaran berlangsung pada siklus I, sedang pada siklus kedua tinggal 2 siswa atau 5%. Ada 2 siswa atau 5% yang bersikap pasif bah-kan acuh tak acuh pada siklus I sedang pada siklus II tinggal 1 siswa atau 2,5%, sebagian besar siswa yaitu 32 atau 80% sangat aktif dan serius berpartisipasi dalam proses pembelajaran Sosiologi pada siklus I  pada siklus II naik menjadi 37 siswa atau 92,5%.

Dari wawancara yang ditujukan pada 40 siswa diperoleh infor-masi bahwa 32 siswa atau 80% menganggap bahwa penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster ini baik sekali dilakukan, dan dianggap mempercepat penguasaan pemahaman konsep interaksi so-sial bagi para siswa. Akan tetapi masih ada 2 siswa atau 5% yang me-nyatakan bahwa penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster ini  dianggap amat sederhana dan terkesan seperti mainan anak-anak. Sisanya yang berjumlah 6 siswa atau 15% lebih masih memilih tidak berkomentar.

Data jurnal menunjukkan bahwa penerapan model pembela-jaran partisipatif berbasis poster disambut baik oleh sebagian besar siswa yaitu 35 siswa atau 87,5% menunjukkan reaksi positif. Disam-ping itu 32 siswa atau 80% menyatakan bahwa penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster sangat tepat untuk mening-katkan pemahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajaran So-siologi di kelas XA SMA.

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpul-kan bahwa:

Pertama, dengan penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster dalam pembelajaran Sosiologi dapat meningkatkan pemahaman konsep interaksi sosial para siswa kelas XA SMA Ne-geri 1 Polanharjo tahun pelajaran 2004/2005.

Kedua, dengan penerapan model pembelajaran partisipatif berbasis poster dalam pembelajaran Sosiologi, ternyata mendapat re-aksi yang positif dari para siswa. Hal ini ditunjukkan dengan data 80% siswa menyatakan bahwa dengan penerapan model pembela-jaran partisipatif berbasis poster sangat tepat untuk meningkatkan pe-mahaman konsep interaksi sosial dalam pembelajaran Sosiologi di kelas X SMA.

Saran

Untuk meningkatkan pemahaman konsep interaksi sosial da-lam pembelajaran sosiologi, guru dapat menerapkan berbagai model pembelajaran, diantaranya dengan menerapkan model pembelajaran partisipatif  berbasis poster.

DAFTAR RUJUKAN

Borich.G.D. 1988. Effective Teaching Methods. Collumbus: Merril Publishing.

Meier, D.2000. The Accelerated Learning Hand Book. Bandung: Pe-nerbit Kaifa.

Muhibbin, S. 1995. Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru. Remaja    Rosda Karya. Bandung.

Mulyasa.E. 2002. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: Rema-ja Rosda Karya.

Nursisto.2002. Peningkatan Prestasi Sekolah Menengah. Jakarta: Insan Cendekia.

Porter, B. & M.Hernacki. 2000. Quantum Learning. Bandung: Pener-bit Kaifa.

Priyono A.1999. Penulisan Proposal Penelitian Classroom Based Action Research. Semarang: Departemen Pendidikan dan Ke-budayaan Kanwil Depdikbud Provinsi Jawa Tengah.

Semiawan, C. dkk. 1985 Pendekatan Keterampilan Proses. Jakarta: PT Gramedia.

Soenarya. E. 2000. Teori Perencanaan Pendidikan. Jakarta: Adi Cita.

Sudjana H.D.2001. Metode dan Teknik Pembelajaran Partisipatif. Bandung: Falah.

Usman. M.U.1996. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remaja Rosda Karya.

Wilis, D.R. 1989. Teori-teori Belajar. Jakarta: Erlangga

—————————————–

Sumber

One thought on “Peningkatan Pembelajaran Sosiologi Melalui Model Partispatif Berbasis Poster di Kelas X SMA Negeri 1 Polanharjo Klaten

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s